Kolom CEO | Adopsi AI Berkembang Pesat
08 April 2020
Bagikan

Kecerdasan Buatan akan menjadi bagian dari pengambilan keputusan yang menentukan risiko kredit bahkan cara memasarkan produk keuangan, perlindungan seperti apa yang ada untuk memastikan bahwa AI tidak membuat atau memperburuk bias dan bahwa faktor keadilan manusia juga merupakan fakta dan menjadi keputusan didorong oleh kecerdasan mesin. Cukup menarik untuk mendengar otoritas moneter Singapura bekerja dengan bank dan perusahaan teknologi untuk mengembangkan langkah-langkah dalam menilai nasabah secara adil, ketika AI digunakan untuk menilai risiko kredit.

 

Langkah tersebut diambil untuk mempromosikan penggunaan AI dan analitik data yang bertanggung jawab. Dong Shou, Chief Operating Officer di Advance.AI yakin Singapura dapat memimpin dalam hal ini, dan dia akan memberikan pemahaman dan wawasan terkait bidang ini.

 

 

MONEY FM: Bagaimana AI dan teknologi pengenalan wajah saat ini digunakan oleh bank atau layanan keuangan atau bisnis pembayaran dan ritel dan e-commerce untuk penilaian risiko kredit?

 

DONG SHOU: Saya mulai dengan cara penggunaan AI dalam layanan keuangan dan industri perbankan untuk saat ini. Intinya AI tidak bersifat magis, melainkan seperti model kerja matematika yang dapat diubah untuk mendeteksi perilaku berisiko tinggi, berdasarkan jenis data tertentu, misalnya perilaku pembayaran kembali, pinjaman yang Anda miliki, serta data tradisional lainnya seperti usia, informasi pekerjaan, tingkat pendapatan, dan semua sisi keluarga ikut berperan. Keuntungan dari AI adalah AI dapat diubah untuk mengerjakan jenis data dan dokumen dalam jumlah besar dengan lebih cepat, lebih murah, lebih aman, dan lebih akurat dibanding agen manusia.

 

Di pasar negara berkembang, seperti Indonesia, Filipina, Vietnam, bahkan India, tempat kami melakukan banyak bisnis, hingga 80% orang yang kami tangani tidak memiliki rekening bank atau riwayat perbankan. Namun, itu tidak berarti mereka tidak terlalu berharga, karena banyak dari mereka adalah pemilik usaha kecil.

 

Oleh karena itu, AI dapat membantu perusahaan layanan keuangan menentukan risiko dan profil kredit berdasarkan jenis data lain, seperti perilaku, misalnya, cara Anda menggunakan ponsel pintar, cara Anda berbelanja online, jumlah pembayaran layanan data Anda, bentuk data grafik sosial, dll. Khususnya dalam e-commerce dan ritel, AI dan pengenalan wajah dapat diubah untuk memindai izin pendaftaran bisnis pedagang, laporan perbankan, dan bahkan menentukan apakah sebuah produk asli dan berkualitas tinggi. Jadi, semua ini bisa membantu menentukan risiko kredit sebelum diizinkan untuk menjual di e-commerce dan platform utama. Singkatnya, dengan mengadopsi AI dan menerapkan AI menjadi data otonom yang masif, kami dapat memberikan analisis kredit dan risiko kepada orang-orang yang belum diverifikasi oleh lembaga keuangan.

 

Begitulah cara kami melihat teknologi AI dan bagaimana kami meyakini pentingnya AI bagi industri keuangan, terutama dalam inklusi keuangan.

 

MONEY FM: mengapa hal ini menjadi dorongan untuk memahami tata kelola yang adil dan mencoba menghasilkan kerangka kerja untuk penilaian kredit yang adil?

 

DONG SHOU: Inilah yang disebut kerangka kerja FEAT, adil (Fair), etis (Ethical), akuntabel (Accountable), dan transparan (Transparent). Kami yakin bahwa AI harus setara bagi semua orang. AI tidak digunakan hanya oleh orang dan institusi yang berkuasa. Misalnya, dapatkah kita menjelaskan faktor apa saja yang memengaruhi skor kredit? Apakah ini mudah dilakukan dengan percobaan dan dapat dibenarkan? Apakah ini transparan bagi semua orang yang terlibat baik secara internal maupun kepada pelanggan? Apakah AI bias karena faktor tertentu? Siapa yang bertanggung jawab untuk proses ini? Untuk semua pertanyaan ini, kita perlu mengingatnya saat merancang algoritme. Hal ini tidak seperti kotak hitam yang tidak diketahui orang lain tentang apa yang telah terjadi atau mengapa hal ini akan terjadi seperti ini, tetapi harus transparan kepada semua orang.

 

Pada akhirnya, kepercayaan adalah yang terpenting. Kita perlu mendidik dan membantu orang memahami cara kerja AI. Pada awalnya, Singapura memiliki inisiatif nasional bernama Veritas, untuk mengusulkan penggunaan AI dan data yang bertanggung jawab di antara lembaga keuangan untuk memasarkan produk keuangan kepada masyarakat. Buku putih akan dirilis pada akhir tahun ini untuk dipelajari oleh semua bank dan lembaga keuangan, dan itu bisa menjadi bagian dari hal ini untuk memastikan AI adil bagi lembaga keuangan dan pelanggan.

 

MONEY FM: Sepertinya lanskapnya terus berubah, misalnya, dapatkah Anda membantu kami memahami bagaimana perilaku konsumen dan bahkan tren di perbankan, apakah yang diharapkan orang dari bank dan layanan keuangan telah berubah karena Covid-19?

 

DONG SHOU: Karena Covid-19 ini, orang sebenarnya tidak ingin pergi ke tempat yang sangat ramai untuk berbelanja atau mendapatkan layanan perbankan. Kami menemukan tren yang akan terjadi setelah Covid-19. Salah satunya adalah cara orang berurusan dengan bank dan lembaga keuangan lainnya, lebih sedikit orang yang mengunjungi cabang fisik dan banyak yang mulai menggunakan perbankan digital untuk pertama kalinya. Sementara itu, banyak bank juga mengurangi jumlah kantor fisik karena ingin mengurangi sentuhan fisik. Ini memungkinkan bisnis untuk memikirkan kembali, cara mereka akan membuat operasi dan bisnis online lebih efisien dengan teknologi AI. Di Indonesia misalnya, kami membantu banyak bank untuk beroperasi secara digital. Ini perubahan pertama yang kami lihat.

 

Perubahan kedua adalah penurunan penggunaan uang tunai. Misalnya di Indonesia, kebanyakan orang biasa membawa uang tunai untuk berbelanja dan membeli barang. Namun, karena Covid-19 ini, kami mendapati mereka harus menggunakan banyak alat pembayaran, E-wallet, Alipay untuk menggantikan uang tunai. Mereka pada dasarnya dapat berbelanja online, membayar barang, dan mentransfer uang secara online. Dalam hal ini, seperti di banyak negara lain, orang akan mengurangi penggunaan uang tunai, dan sebaliknya, kami menggunakan alat pembayaran online ini untuk menyelesaikan semua jenis transaksi ini.

 

Terakhir, kami melihat perubahan dalam belanja online dan pengiriman. Karena orang tidak ingin menghabiskan terlalu banyak waktu offline untuk berbelanja, sehingga mereka online untuk berbelanja dan mencoba menggunakan beberapa aplikasi untuk memesan makanan. Semua jenis perilaku ini akan menjadi normal baru setelah Covid-19. Ini adalah sesuatu yang sangat saya yakini.

 

MONEY FM: Bagaimana Advance.AI bekerja sama dengan bank untuk memastikan tata kelola yang baik? Sedangkan bagi pendengar, Advance.AI adalah perusahaan teknologi keuangan yang didorong data.

 

DONG SHOU: Saya akan memberi Anda beberapa contoh dengan bekerja sama dengan beberapa bank di Indonesia, sebagai pasar terbesar kami. Kami menawarkan banyak layanan yang terkait dengan AI dan khususnya AI untuk industri keuangan. Kami menawarkan penilaian kredit, visi komputer, dan layanan manajemen risiko. Untuk penilaian kredit, metode tradisional seperti kartu skor tradisional tidak benar-benar berlaku untuk orang-orang yang tidak benar-benar memiliki riwayat kredit. Kami harus merancang beberapa basis data alternatif untuk model penilaian kredit seperti riwayat keuangan, jejaring sosial, e-commerce dan data perilaku seperti semua ini. Ini adalah sesuatu yang kami sebut penilaian kredit basis data alternatif.

 

Yang kedua adalah visi komputer. Yang saya maksud dengan visi komputer adalah teknologi seperti OCR untuk mengenali kata-kata di kartu identitas Anda menggunakan AI, dan pengenalan wajah untuk membandingkan wajah antara Anda dan wajah di kartu identitas, dan deteksi keaslian untuk memastikan orang di belakang kamera benar-benar nyata, bukan seperti robot. Semua ini kami sebut visi komputer. Dengan teknologi visi komputer, bank dan e-commerce dapat menghubungkan pelanggan secara online, dan melakukan verifikasi identitas semacam ini. Mereka tidak perlu membuat orang bertatap muka untuk melakukannya. Sangat mudah untuk melakukan pengenalan kepada pelanggan baru, terutama setelah situasi Covid-19.

 

Lini bisnis ketiga yang kami lakukan adalah manajemen risiko data. Dengan penilaian kredit, menggunakan teknologi visi komputer, bank memang perlu memiliki semacam mesin pengambil keputusan untuk memastikan apakah mereka ingin menerima atau menolak nasabah baru ini untuk pembukuan bank, pembukaan rekening bank, atau semacam bisnis pinjaman. Kami menawarkan mesin, sekumpulan dan bahkan seperti sistem pinjaman bagi nasabah kami, pada dasarnya mereka mengadopsi solusi ujung ke ujung ini. Jadi mulailah mengadopsinya dan mencoba untuk memulai pinjaman online dengan solusi kami.

 

MONEY FM: Kita memulai dengan berbicara tentang UKM (usaha kecil menengah) dan bagaimana mereka bekerja dengan bank dan bekerja dengan perusahaan teknologi untuk membuat kerangka kerja, dalam hal menilai risiko kredit dan bagaimana AI digunakan dalam hal itu. Saya ingin bertanya apa yang perlu dilakukan, menurut Anda, apakah dorongan menuju tata kelola yang baik di satu sisi, tidak menghambat inovasi perusahaan seperti milik Anda?

 

DONG SHOU: Sebenarnya, kami menerapkan lisensi perbankan virtual di Singapura, karena kami termasuk dalam kelompok teratas. Kami sebenarnya menunggu hasilnya pada September tahun ini.

 

Jadi alasan kami ingin menerapkan lisensi bank virtual ini, adalah karena kami yakin Singapura adalah pasar yang bagus untuk lebih kreatif dalam penilaian bagi UKM. Itulah alasan kami menerapkan lisensi perbankan grosir seperti ini. Kami yakin seperti dengan penggunaan kemampuan manajemen risiko, kemampuan penilaian kredit, kemampuan AI, kami dapat membantu merenovasi cara yang kami lakukan untuk memberi pinjaman kepada nasabah UKM kami, seperti banyak toko mama-papa di Singapura.

 

Khusus pasca-Covid-19, menurut saya banyak UKM, mereka haus modal untuk menjalankan bisnisnya. Bank juga membutuhkan pihak untuk membantu mereka dalam menjembatani media kecil ini sebagai sumber. Bank ingin seseorang membantu mereka melakukan analisis risiko dan penilaian kredit semacam ini. Jadi, itu hal pertama yang bisa kami bantu. Dan terkait pertanyaannya, saya merasa Singapura sebenarnya melakukan banyak inisiatif untuk mewujudkannya, membuat semuanya ini terjadi. Misalnya, mereka memiliki program yang disebut Veritas. Kami secara aktif berdiskusi untuk menjadi bagian dari program tersebut karena kami berharap sebagai perusahaan AI Singapura, kami harus masuk dalam daftar. Kami sangat ingin terlibat aktif, dan mencoba menyumbangkan pengetahuan kami, keahlian kami di Singapura, mencoba membantu keuangan Singapura, misalnya inovasi.

 

MONEY FM: Anda membawa banyak pengalaman di sana, mengerti bahwa Anda bekerja sebagai insinyur senior di Amazon di Seattle, sebelum mengambil peran ini. Mengapa Anda begitu yakin dan optimis bahwa Singapura dapat memimpin dalam hal kerangka kerja AI untuk risiko kredit?

 

DONG SHOU: Alasan pertama adalah saya merasa Singapura adalah pusat, terutama di Asia Tenggara. Sebagai pusatnya, Anda bisa menarik banyak talenta, banyak modal. Itulah alasan kami memiliki staf di Advance.AI, dan banyak lainnya di sini di kantor pusat Singapura.

 

Alasan kedua adalah saya yakin pemerintahnya sangat jelas bahwa AI akan menjadi hal besar berikutnya yang mendorong ekonomi di sini. Pemerintah Singapura sebenarnya banyak berupaya dalam mendukung startup, terutama startup AI dan startup teknologi finansial. Bahkan dalam dunia pendidikan, banyak siswa sekolah menengah mulai mempelajari AI. Selain itu, di sekolah dasar, mereka mulai memberikan banyak kursus tentang AI. Semua ini membuat Singapura menjadi tempat yang sangat bagus untuk inovasi AI. Itulah alasan kedua.

 

Alasan ketiga adalah letak geografisnya, sangat dekat dengan semua negara seperti, Indonesia, Filipina, Vietnam, yang hanya perlu waktu dua jam, bukan? Semua negara ini, mereka juga berbicara tentang inklusi keuangan. Mereka pada dasarnya ingin menggunakan AI agar lebih banyak orang lebih mudah mengakses ke layanan keuangan, sementara mereka mungkin mengalami kesulitan dalam hal talenta di industri ini. Itulah alasan Singapura menjadi pusatnya, mereka dapat menawarkan teknologi, menawarkan talenta, dan produk untuk melayani pasar ini.

 

Jadi, untuk tiga alasan ini, kami yakin Singapura adalah tempat terbaik di kawasan ini. Hal ini diperlukan untuk mengaplikasikan AI dalam merenovasi banyak sekali industri, termasuk industri tradisional bahkan seperti ritel, bahkan seperti logistik. Benar, kan? Sebenarnya, semua industri ini dapat ditingkatkan menggunakan AI, saya merasa sangat percaya diri akan hal ini. 














Ikuti kami:
contact us, message
contact us, email

XXx-xxx-xxx