Menurut Ahli Visi Komputer, Penggunaan Etis Pengenalan Wajah Sangat Penting selama dan setelah Krisis COVID-19
31 March 2020
Bagikan

Pemerintah di seluruh dunia mulai menggunakan teknologi seperti kecerdasan buatan dan pengenalan wajah untuk memberikan bantuan dalam tantangan melawan virus corona. Sementara itu, masih ada masalah etika, privasi, dan keamanan.

KrASIA berdiskusi dengan Dr. Fanglin Wang, Kepala Kecerdasan Buatan di perusahaan big data dan AI yang berlokasi di Singapura, ADVANCE.AI. Didirikan pada 2015, ADVANCE.AI menggunakan kecerdasan buatan untuk mengurangi risiko penipuan dan meningkatkan efisiensi operasional untuk klien mereka, melayani operator di berbagai sektor seperti teknologi finansial, perbankan, dan ritel. Tahun lalu, ADVANCE.AI mengumpulkan 80 juta USD Seri C untuk ekspansi wilayahnya di Asia Tenggara.

Dalam wawancara tersebut, Wang meminta pemerintah untuk memastikan penggunaan teknologi pengenalan wajah dan AI yang etis dan berkelanjutan, termasuk selama krisis virus corona saat ini. Sedangkan untuk bisnis, mereka harus menerapkan langkah-langkah untuk memangkas inefisiensi setelah pandemi mereda.

Dr.Fanglin Wang, AI head of ADVANCE.AI said ethical usage of facial recognition is critical during and beyond the COVID-19

Dr. Fanglin Wang, Kepala Kecerdasan Buatan di perusahaan big data dan AI yang berlokasi di Singapura, ADVANCE.AI. (Foto milik ADVANCE.AI.)


KrASIA (Kr): Pandemi COVID-19 menyoroti teknologi yang didukung oleh kecerdasan buatan, termasuk pengenalan wajah. Pengawasan terkait virus corona telah digunakan secara luas di negara-negara yang terkena dampak paling parah seperti Tiongkok atau Korea Selatan. Apa saja kekhawatiran yang timbul dari tren ini?

Fanglin Wang (FW): Meski teknologi pengenalan wajah sudah ada kurang lebih sepuluh tahun, kita masih berada di awal perjalanan yang panjang. Ingat, teknologi pengenalan wajah sudah digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Aplikasi perbankan seluler yang menggunakan FaceID untuk autentikasi sudah sangat umum. Saat orang mengunggah selfie ke platform media sosial, mereka secara tidak langsung memberdayakan database pengenalan wajah terbesar di dunia. Ketika media sosial secara otomatis menandai Anda di foto, saat itulah teknologi pengenalan wajah berperan.

Kami telah melihat beberapa penerapan praktis dari teknologi pengenalan wajah selama wabah virus corona. Contoh pertama adalah seputar keamanan: pemeriksaan identitas gedung dan suhu, serta pendaftaran masuk di gedung. Semua ini dapat dilakukan secara online dan jarak jauh untuk mempercepat proses dan meminimalkan kontak manusia dan penyebaran virus di waktu yang sama.

Ketika interaksi dan kontak manusia harus dibatasi, seperti selama wabah SARS hampir dua dekade lalu dan pandemi virus corona hari ini, Tiongkok mengalami lonjakan permintaan buah dan sayuran segar di platform e-commerce. Satu-satunya cara bagi pedagang dan pemasok untuk menggunakan platform ini dan dengan cepat memenuhi permintaan tanpa interaksi tatap muka adalah melalui pengenalan wajah, kemampuan orientasi digital, dan teknologi autentikasi identitas.

Tentu saja, ada berbagai masalah yang nyata. Yang pertama adalah privasi dan pertanyaan apakah saya akan terus-menerus diawasi. Kedua adalah cara data dikumpulkan, disimpan, dan digunakan. Secara keseluruhan, perhatiannya adalah keamanan dan seberapa aman data disimpan. Ada juga pertanyaan tentang akurasi. Algoritme AI harus dilatih dan diuji secara ekstensif oleh data yang relevan agar akurat. Misalnya, data lokal wajah Asia Tenggara, struktur wajah, warna kulit, dll., diperlukan untuk akurasi tinggi teknologi pengenalan wajah terkait populasi di wilayah ini.

Setiap negara membutuhkan regulasi dan penegakannya sendiri untuk mencegah aktor jahat dan pelanggaran. Hak privasi orang dan cara data digunakan harus selalu menjadi prioritas utama.

Sangat penting bagi pemerintah dan perusahaan untuk memahami dengan jelas cara teknologi pengenalan wajah akan digunakan. Menurut saya berbagai negara juga berada di tahap yang berbeda dalam perjalanan AI mereka. Di Tiongkok, tempat teknologi pengenalan wajah diterima sebagai bagian dari kehidupan, sebaliknya di AS, undang-undang privasi dan kebebasan sipil dapat berbenturan dengan aplikasi pengenalan wajah dalam kehidupan publik dan pribadi.

Kr: Ada begitu banyak masalah etika, privasi, dan keamanan terkait teknologi pengenalan wajah. Apa yang seharusnya menjadi prioritas yang harus ditangani pemerintah dalam hal regulasi?

FW: Penggunaan AI yang benar dan etis adalah proses pembelajaran yang konstan dan perlu diperdebatkan secara terbuka. Inilah sebabnya Singapura mengusulkan pembaruan kerangka tata kelola AI-nya di Davos 2020 pada bulan Januari. Pengenalan wajah dapat dilihat sebagai teknologi inti di bawah payung AI yang lebih besar. Kerangka kerja tersebut menyatakan bahwa keterlibatan manusia harus dipasangkan dengan kerangka kerja AI untuk pengambilan keputusan yang bertanggung jawab. Pengambilan keputusan AI harus selalu dapat dijelaskan, transparan, dan adil. Hal ini telah mendorong perusahaan swasta untuk bergabung dengan kerangka kerja ini dan berbagi pandangan mereka.

Perhatian utama yang harus diperhatikan adalah komitmen terhadap data yang akan selalu dijaga dengan aman dan terjamin dengan adanya penjaga dan pelindung yang tepercaya, dalam hal ini, pemerintah Singapura. Untuk mencegah kesalahan identifikasi dan memahami batasannya, teknologi harus mengalami pengujian yang ketat dan mencapai akurasi tinggi sebelum digunakan secara luas. Data hanya boleh digunakan untuk tujuan khusus dan ketat, seperti untuk penegakan hukum, tetapi bukan pengawasan yang tidak terbatas.

Penting bagi pemerintah untuk memahami dengan jelas cara penggunaan teknologi pengenalan wajah. Misalnya, Singapura menggunakannya untuk program identitas digital nasionalnya yang disebut MyInfo, serta untuk identifikasi biometrik di perbatasan. Setiap pemerintah harus bergerak hati-hati dan menjaga keseimbangan antara kenyamanan, privasi data, dan keamanan. Oleh karena itu, diperlukan pemahaman tentang keterlibatan pertukaran.


Kr: Singapura tentunya sangat aktif di bidang ini. Singapura ingin memperluas inisiatif National Digital Identity (NDI) di luar pengawasan dan keamanan. Apa yang mungkin dicakup?

FW: Kami telah melihat teknologi wajah banyak digunakan di Terminal 4 Bandara Changi, serta di imigrasi perbatasan udara, laut, dan darat. Teknologi ini juga digunakan di area publik yang padat seperti perumahan umum HDB, MRT, dan transit bus. Selain penegakan hukum, teknologi ini juga digunakan untuk mempercepat pemeriksaan imigrasi. Di Terminal 4 Bandara Changi, seluruh proses imigrasi dan check-in dilakukan secara otomatis, dengan sedikit interaksi manusia yang diperlukan, yang sangat cepat dan nyaman bagi para pelancong.

Sebagai bagian dari inisiatif NDI, tujuannya adalah agar pemerintah memelihara basis data biometrik nasional pada tahun 2025. Dengan melakukan ini, teknologi ini menghilangkan kebutuhan orang untuk mengingat kata sandi atau bahkan nomor kartu identitas, dan kita akan mulai melihat kasus penggunaan yang lebih luas seperti ini di layanan pemerintah. Salah satu contohnya adalah masuk ke gedung kementerian atau pendaftaran untuk layanan e-government, presensi sekolah dan tempat kerja, area izin keamanan tinggi atau akses stasiun kerja, dan banyak lagi.

Setelah terlibat dalam tender tiga proyek Smart Nation sebelum peran saya saat ini, saya dapat mengatakan dengan yakin bahwa pemerintah Singapura sangat peduli tentang pengujian yang ketat dan ekstensif sebelum teknologi apa pun digunakan di depan umum. Mereka berkomitmen untuk memahami potensi batasan, serta implikasi privasi dan keamanan data.

Kr: Setelah pengawasan penggunaan terkait virus corona yang sudah umum, menurut Anda apakah perusahaan AI seperti milik Anda akan memiliki pengaruh yang lebih besar setelah krisis ini?

FW: Ya, penggunaan AI dan pengenalan wajah akan dipercepat di tahun 2020 dan seterusnya. Bisnis saat ini ingin memangkas biaya, meningkatkan arus kas, serta meningkatkan produktivitas dan efisiensi di seluruh operasi. Ini adalah area di mana pengenalan wajah dan teknologi AI dapat sangat membantu. Yang terpenting, bahkan setelah krisis virus corona saat ini, saya pikir ini akan menjadi cara baru yang harus dijalankan semua bisnis.

Izinkan saya membagikan contoh sederhana dari salah satu industri tempat kami bekerja, yang terkait dengan perbankan dan jasa keuangan. Di Indonesia, platform pinjaman digital terkemuka, Danamart, menggunakan perbandingan wajah dan solusi “liveness detection” kami untuk mempercepat proses verifikasi pelanggan mereka, yang menghemat waktu dan uang mereka, dengan akurasi hingga 99%. Ini lebih akurat dibanding yang bisa dilakukan pemeriksaan manusia. Selain itu, teknologi ini tersedia 24 jam, yang berarti dapat dilakukan kapan saja, siang atau malam, atau selama akhir pekan. Danamart dapat memindahkan staf ke area penting bisnis lainnya, menghemat waktu dan uang yang berharga.

Di bidang pekerjaan dan keahlian saya, yang menggunakan AI di sektor-sektor seperti perbankan, layanan keuangan, pembayaran, ritel, dan e-commerce, kami fokus pada beberapa bidang utama. Yang pertama adalah solusi AI yang mencakup verifikasi identitas digital, automasi proses cerdas, dan chatbot. Kemudian, ada manajemen risiko, yang mencakup penilaian kredit alternatif serta deteksi dan pencegahan penipuan. Solusi pinjaman digital kami mencakup orientasi digital, mesin pengambil keputusan cerdas, dan sistem pengumpulan cerdas.

Semua ini membantu bisnis mempercepat transformasi digital mereka, mengotomatiskan proses, dan memastikan pencegahan penipuan. Hal ini memungkinkan sumber daya yang berharga seperti, kecepatan, biaya, dan sumber daya manusia, digunakan kembali di seluruh organisasi demi efisiensi yang lebih besar.

Ikuti kami:
contact us, message
contact us, email

XXx-xxx-xxx